Pentingnya Sebuah Jabatan

Untuk memudahkan cerita penulis membuat definisi sebagai berikut :

Saudara : Masih memiliki ikatan darah.. ex: anaknya paman, anaknya om, anaknya bibi, saudara se-nenek, se-kakek etc

Family : Ikatan persaudaraannya tidak langsung.. ex: kakaknya kakak/adik ipar..

Jadi ceritanya, sabtu kemarin salah satu kerabat orang tua saya datang ke rumah dengan maksud meminta tolong pada ibu untuk membantu kelancaran anaknya yang lagi test ke kepolisian..

Karenaaaa….. keluarga ibu saya punya family dengan jabatan yang lumayan penting di Polda Metro Jaya ( saya manggilnya Uwa A )… hhhhh.. Tape Deeehhh…

Haaahhh.. saya bingung sama orang seperti ini, orang yang mengandalkan orang lain supaya bisa mencapai tujuan.

Kalau mau jadi polisi, rajin-rajin ke Gym dong buat body builder, body shape, atau apalah itu yang tujuannya biar punya 6 kotak di perut, trus jangan ngerokok, rajin mandi biar gak panuan de-el-el…

Dan saya sih malu ngaku-ngaku saudara sama orang hanya karena orang itu jadi pejabat di Indonesia tercinta ini..

Tentang hubungan saya dan pejabat polda ini juga bukan saudara kandung, beliau ini kakaknya kakak ipar ibu saya makanya saya sebut beliau family.. Dulu waktu beliau masih dinas di padang dan saya sekeluarga masih domisili di medan, kalau pulang kampung ke jawa kan naik mobil, jadi kami selalu menyempatkan diri singgah di rumahnya untuk sekedar numpang makan dan numpang tidur silaturahim, jadi beliau kenal dengan orangtua saya..

Nah, kerabat yang ini satu ini, jangankan silaturahim kenalan aja belum pernah sama Uwa A ini. Tentulah ibu saya nolak karena merasa bukan saudara ( kandung ) dari Uwa A ini, dan sekarang kami juga ketemu setahun sekali yaitu pas lebaran, itu juga kalau beliau tidak sibuk dengan segala tindak kriminalitas di jakarta ini..

Kalo jadi pejabat, artis, orang kaya pasti banyak yang bakal ngaku jadi saudara.. tapi kalo tiba-tiba kita terjatuh alias kehilangan itu semua, gak bakal ada yang nolong kecuali bilang ” kasihan yah… “

Menyebalkan, manusia-manusia harta oriented…

Lagian pada kepengen amat sih jadi Polisi, PNS de-el-el.. Bukannya gak boleh, tapi kalau yang ditempuh adalah jalur yang sesuai dengan prosedur sih ndak masalah, yang jadi masalah itu orang yang ngotot padahal gak punya kemampuan..

Saya punya kenalan yang ngotot kepengen anaknya jadi polisi padahal udah 3 kali testing dan 3 kali juga gagal, gagalnya di test fisik karena anak ini punya jerawat yang besar-besar kaya jerawat batu gituh, tapi akhirnya sekarang lagi pendidikan kepolisian dengan biaya pelicin RP. 90 JUTA!!!!!!!

Sakit…

Sama halnya dengan orang-orang yang berbondong-bondong pengen jadi PNS yang berangkat jam 9 pulang jam 2 itu karena katanya hidupnya bakal terjamin karena jadi PNS..

Kenapa???? karena dapet pensiunan???? kalau gak bisa dimanage tetep aja susah nantinya👿

Waduh.. waduh jadi marah-marah nih…

Maaf buat Bapak / Ibu PNS atau polisi yang gak sengaja nyasar ke blog ini, saya ndak benci sama PNS atau polisi kok, Ayah saya PNS, Paman saya juga polisi..

Hehe.. kalo paman saya ini polisi melarat, karena beliau dapet jatah dinas di Lantas dan tiap hari nyuruh sopir angkot atau bis 3/4 yang bandel push Up, atau kalo udah jengkel sangat, beliau ngasih peluit dan topinya sama sopir itu trus bilang..

” Kamu sekarang jaga disini ya, saya yang narik angkot kamu”

Belum lagi kalo abis nanganin kecelakaan, bisa gak tidur 3 hari 3 malam kalau korban kecelakaannya itu bentuknya udah gak utuh.. 

Hahaha.. pemandangan waktu saya es-em-pe, tapi sekarang paman saya jadi tukang bikinan SIM orang ( bukan promosi lohhh😛 )…

Uneg-uneg ini juga makin numpuk setelah dapet wejangan dari seseorang yang bilang..

” kenapa gak jadi PNS aja mbak, kan enak gak terlalu sibuk apalagi nanti kalo udah punya anak ”

Weits.. jangan salah saya ini super woman yang akan menghadapai segala rintangan dalam menjalani kehidupan… ( halah bahasanya… gak kukuuuu….😆 )

Cukup sekian lah uneg-uneg saya ini…

mohon maaf kalau ada yang tidak berkenan..

Ps: Hadooohhh.. kantor lagi di renovasi, berisik, banyak debu… Sebal…😦

2 Komentar »

  1. caplang™ Said:

    kalo bikin sim A berapaan, mbak?:mrgreen:

  2. mrsyusuf Said:

    @ Caplang

    Cukup 200 Ribu pak asal punya KTP bekasi Shishishishishi….:mrgreen:


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: