Indonesia dan program TVnya

Hari selasa kemarin sakit dan gak masuk kantor gara-gara kehujanan, selama dirumah kerjanya ya, nonton tipi, makan, tidur, tiduran sambil nonton tipi, baca komik, makan lagi, tidur lagi.

Abis nganter Masku berangkat kerja, balik lagi ngeringkuk di tempat tidur sambil nonton Sponge Bob, diterusin sama avatar, Naruto, di channel favorit:mrgreen:

Abis acara favorit selesai, mulai deh acara-acara standard, alias infotainment…

😯 Ya Ampyunn!!!! Infotainmet tuh nongol tiap sejam deh kayanya, apa tiap setengah jam antar channel, di tiap stasiun tivi ada infotainmentnya trus ada versi pagi, siang dan sore OMG!!! ( halah )..

Biasa jadi pekerja yang dikurung selam delapan jam sehari tanpa tivi, dan lagi libur pengennya khan nonoton tivi seharian ( nebus yang kemaren-kemaren maksudnya )..

Hee.. ternyata malah dicekoki infotainmet tiap jam yang beritanya sama semua.. Hadoohhh… makanya setelah itu ngabisin waktu dengan baca komik shishishishi…

Bukan cuma infotainment gak mutu itu yang bikin sebel tapi juga sinetron endonesa yang bikin geleng-geleng kepala, bukan cuma karena pemain atau jalan ceritanya yang gak mutu, tapi juga karena endonesa memang negara pembajak yang paling TOP Markotop!!!!

Jadi ceritanya saya, liat iklan sinetron bari di sctv judulnya Cinta Bunga ( kalo gak salah ) pemeran utamanya Laudya Cintya bela ( maap non kalo nulisnya salah ). dari sekilas iklannya kok tiba-tiba saya merasa kalo sinetron ini mirip sama Telenovela Maria Mercedes!!!

Sebagai info, insting saya mengenai film-film atau drama luar negri yang di copy sama indonesia termasuk cukup tajam, hanya dengan melihat satu adegan saya langsung yakin kalo sinetron ini plagiat.

Contohnya :

1. Buku Harian Nayla : Ini mah sambil merem juga tahu…

2. saya lupa judulnya tapi pokoknya niru J-Dorama, yang main Bertrand Sama Ririn

3. Princess Hour ditiru sama marshanda and baim wong, judul sinetronnya lupa

4. Niru At The Dolphin bay lupa juga judulnya

Hehe.. maap saya memang bukan pecinta sinetron jadi pada lupa judulnya…

yang Nomer 4 itu ngaku kalo cerita sinetronnya adaptasi dari at the dolphin bay, tapiiii…. kelemahan indonesia yang terbesar itu , pada gak konsisten maksud saya, awalnya memang niru tapi lama-lama ceritanya jadi gak karuan dan tambah panjang…

Kenapa ya?? Indonesia gak bisa bikin mini seri, kaya drama-drama jepang, taiwan, korea dkk..

Inget kan Kebun meteor dengan F4-Nya ( Meteor Garden maksudku..:mrgreen: ) season pertama cuma 19 episode, Friends-nya Kyoko Fukada & Won Bin cuma 6 Episode, masih banyak lagi deh..

Ada juga sih yang panjang tapi gak nyampe 50 episode, atau ada tapi saya gak tahu Hehehehe😀

Kalo sinetron indonesia kayanya gak afdol kalo gak bikin pancalogi ( kalo trilogi kan 3, kalo sinetron sampe 5 season namanya pancalogi kan ya?? )

Kalo sinetronnya amerika, memang sering sampe banyak seasonnya, tapi ceritanya gak ngawur….

Hhhhh.. memang susah kalo gak jadi orang kreatif sama seperti saya yang cuman ngomentarin ajah, tapi gak ngasih kontribusi apa-apa, tapi kalo saya disuruh bikin skript film mau kok Shishishishi…

Belum lagi efek negatif dari sinetron remaja yang sekarang lagi ngtrend.. dah tahu kan?? jadi gak perlu saya jabarkan lagi..

Hhhh… alhasil seharian sakit kemarin bongkar-bongkar rak buku, berhubung belum punya buku baru jadi bacain buku-buku yang udah berdebu deh Hehehehe….

12 Komentar »

  1. caplang™ Said:

    mending nonton avatar sama naruto walopun diulang-ulang
    daripada harus nonton inpotenmen/sinetron…

  2. mrsyusuf Said:

    Yup Setujuuu!!!!!
    Oiya + SpongeBob & Jimmy Neutron Om..

  3. Klikiri Said:

    si bolang jg keren lho..

  4. mrsyusuf Said:

    Oiya, acara anak-anak yang seperti itu aku juga suka… lagipula Bolang itu nama ibunya Kucingku, tapi sudah mati hiks😦

  5. ordinary Said:

    Saya ngaku disini ajah deh.. sayah berterimakasih atas ketidak kreatifan para pembuat sintentron dan impotaiment yang asli ga genah itu… karena atas jasa-jasa merekalah saya berhasil tidak menonton tipi, hingga confession ini diturunkan, sudah berjalan 3 bulan. Huebat mereka
    Sampe saat ni fine ajah kecuali bagian bill internet jadi bengkak (gantinya tipi bo), hehehehe

  6. Zhar Aditya Said:

    Yah, inilah masalahnya….
    Entah sapa yang harus disalahin ya sebenernya dalam sinetron seperti ini…
    Si pengasuh tv kah yang harus disalahkan karena emang mereka gak bisa beli “series” yang berharga tinggi….Atau mereka malah membeli series yang laku keras diluar negeri timbang membeli dengan harga tinggi dari negara sendiri…kayak heroes, ngapain coba beli heroes tuh pengasuh tv…lah wong semua dah pegang dvd bajakan sendiri2 dirumah masing2….

    Ato salah pengasuh tv juga yang ngebiarin memilih sinetron gak mutu dimasukkan dalam program tvnya….

    Ato salah si pembuat film yang gak kreatif dengan budget yang seadanya….Ato emang pelit aja si pembuat film ngebuat film dengan budget kelewat pelit….

    lihat blog adhitya mulya yang mungkin bisa ngasih lo sedikit bocoran betapa kejamnya dunia persinetronan indonesia

    jadi inget dulu temen gue pernah ngomong,
    “Daripada gue susah2 bikin sinetron dengan budget 150jt per episode dan gak jelas juntrungannya bakal laku ato gak sinetron gue….Mending gue bikin infotainment dengan 20jt beres dan pasti laku”

    Yah walhasil begitulah yang terjadi di lapangan….

    Hidup internet murah!!!
    Kenapa?
    Kalo internet dah murah gue gak bakalan lagi nonton TV
    Nontonnya drama jepang molo…
    Lah wong ini juga inet mahal dah gak nonton TV karena ade selalu bawa titipan dari anak2 binus buat gue….apalagi kalo dah murah??

    TV Indonesia dah bakalan jadi sampah aja..gak ada yang mo nonton

  7. Zhar Aditya Said:

    Bu di dalam CSSnya untuk “hover”nya jangan pake putih…

    Kalo gak CSSnya dipisah antara yang buat menu sama yang buat hover biasa….mudah2an seh udah dipisah jadi gak ribet misahnya….

    Gue juga ada bug neh di CSS gue untuk yang setelah diclick balik lagi keputih…malas nyari warnanya apa ya?…maron kali yah seharusnya….Tapi malas juga nyari cssnya…hahahaha…pemalas tidak naik kelas….

  8. mrsyusuf Said:

    @ Ordinary
    Inetnya ngegantiin Tipi, Tapi bukan nonton tipi pake Inet kan? Kalo gitu mah sama sajah shishishishi….
    memang perlu pengorbanan kalo mau dapet sesuatu yang bermutu..

    @ Zhar
    Dari awalnya udah salah sih zhar ” menuhankan rating “, pernah baca dimana yah istilah ini fufufufu…
    Trus prinsip ekonomi itu kan berlaku dimana-mana ” modal sekecil-kecilnya untung sebesar-besarnya”. Begitu bukan Pak??
    Yang penting UNTUNG!!!! mana peduli mereka sama dampak negatif sinetron itu sama generasi muda…
    Gimana kalo kita bikin channel baru zhar?? lo belum dapet kerja kan??
    Eh, tapi ada yang nonton gak yah???
    “Sama aja lo mit!!!!” *diSpam Azhar*😆

  9. mrsyusuf Said:

    Oiya..
    kayanya gw belum ngotak-ngatik CSS zhar..
    Hover yang dimana yaH???❓

  10. Rei Said:

    kita semua setuju program televisi nasional hanya memperbodoh dan membuat malas. bukankah indonesia pnya sekolahan yg bisa menciptakan SDM berkualitas, tp kenapa harus jd plagiat!

  11. Rei Said:

    jangan salahkan generasi muda yang tidak cinta pada produk indonesia, bagaimana mau cinta pada apa yang terdapat nama indonesia jika terselip kata “bajakan”, “plagiat” atau sejenisnya.
    program TV atau pun acara hiburan semuanya terselubung dengan semua tiruan. tak bisakah kita menciptakan sendiri, tak bisakah kita membuat sendiri dengan hasil dan pemikiran kita….!
    aku juga malu jadi orang Indonesia, apalagi perseteruan dengan negara2 tetangga kian kentara, entah itu di dunia nyata ataupun di dunia virtual seperti internet.
    ayo bangun anak indonesia!!

  12. mrsyusuf Said:

    @ Rei
    Sebenernya para plagiat ini orang yang kreatif menurut saya..
    KREATIF NYONTEK😛 ….
    Andai semua manusia pertelevisian punya pemikiran seperti anda pasti saya hobi nonton acara tv selain kartun😀
    Oiya, kemarin saya baru lihat ikaln sinetron yang akan tayang di Indosiar dan itu SANGAT-SANGAT jelas njiplak “There’s Something About Mary”
    Heran saya, kok ndak malu ya????😕
    AYO!!!! 🙂


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: