Macam-macam Manusia

Di blog saya terdahulu, saya pernah misuh-misuh terntang pertanyaan gak kreatif dari manusia-manusia di sekeliling saya.

Kali ini, saya mau ngomongin orang membahas karakteristik manusia-manusia di sekeliling saya berdasarkan kejadian yang saya alami dan cerita-cerita dari orang terdekat..

1. Pertanyaan gak kreatif

Masih seputar pertanyaan setelah menikah, sebelumnya ( sampe sekarang juga masih sih ) saya selalu ditanya ” udah ngisi blum?? “, dan selain itu saya juga selalu ditanya ” betah di rumah mertua?”, kalo yang nanya beda orang wajar, tapi kalo nanyanya gak cukup sekali itu namanya kurang diajar!!!

Saya memang masih tinggal di rumah mertua, karena rumah saya baru akad kredit dan ada rencana mau direnovasi dulu sebelum ditempati. Pertanyaan ini mengingatkan saya pada istilah ” PONDOK INDAH MERTUA ” ( kalo istilahnya salah mohon dikorekasi ), yang KATANYA gak enak, gak bikin betah, apalagi kalo menantu perempuan yang harus ketemu tiap hari sama mertua perempuan yang Katanya ( Lagi !! ) susah akur sama menantu perempuan, belum lagi kalo di rumah itu ada adik perempuan suami alias ipar perempuan…

Ada memang kejadian seperti itu, tapi jangan digeneralisasi dooooonnggg!!!!! Gak semua mertua galak dan sok perintah, dan gak semua ipar perempuan hatinya penuh dengki.. Huu pada keracunan sinetron sih😈

Padahal alhamdulillah keluarga suami semuanya baik-baik..

” Ya dijawab aja, jadi gak usah ngomel-ngomel ”

Iya sih, tapi risih kan, kalau pertanyaan itu terlalu sering nempel di kuping, memang sih masih pengantin baru 3 bulan tapi pertanyaannya yang kreatif donks!!

2. Menyusahkan diri Sendiri

Tetangga sebelah rumah rencananya mau nikahin anaknya januari tahun depan, calon menantunya itu tetangga sebelah rumahnya ( enak ya besanan sebelahan Shishishishi😛 ), kalo saya yang jadi mereka sih kayanya gak perlu yah, acara ngelamar yang berbelit-belit karena adat suku mereka mengharuskan seperti itu contohnya : datang ke rumah pihak perempuan dalam beberapa tahap, perkenalan, pendekatan, baru memutuskan hari-H.. gitu katanya, trus menurut Uwa saya ( kakak Ibu ) di acara itu Bapaknya pihak lelaki nanya ” Saya mau tanya ke Mbak A, apakah mbak udah ada yang punya? “.. My God!!! padahal anaknya itu udah tunangan sebelumnya, gak dirayain sih tapi mereka berdua udah pake cincin yang sama..

Penting yah, nanya kaya gitu??? Boleh sih basa-basi tapi kayanya terlalu basi deh…..

Lalu rumah sang wanita ini terlalu sempit, dilihat secara luas bangunan sih rumahnya besar, tapi penataan lay out ruangnya sempit, jadi mereka bingung gimana ngatur letak pelaminan nantinya..

Nah kalo menurut saya yang menyukai kesederhanaan, yah pelaminannya di tempatnya Sang pria aja, secara halaman dan teras rumah sang pria jauh lebih luas dibanding rumah sang wanita, tapi kata ibunya ” Tapi kan saya yang punya hajat “..

Hhhh… temennya bawang deeehhhh…

karena pendapat kami ( Ibu dan saya ) tidak diterima ya sutralah…Terserah, toh itu sepenuhnya hak mereka, tapi karena beliau minta saran yah kita kasih saran….

Saya dan ibu sudah menghargai haknya ibu tetangga, tapi di pembicaraan selanjutnya ibu tetangga ini kok sangat lancang mengganggu hak yang saya anggap sangant prinsipil ( jadi inget AADC😛 ).

Jadi ibu itu bilang begini :

” Ibu nanti jadi penerima tamu di deket penganten ya, nemenin saya, tapi ibu di konde aja, jadi kerudungnya dibuka yah? ”

Waksss!!!!! sumpret dudungpret kaget saya denger permintaan ibu tetangga ini, Please dongg.. yang namanya pake jilbab itu kan hak orang ( dalam hal ini Ibu saya ) dan sangat prinsip sekali menurut saya, kok Ibu ini dengan entengnya ngomong seperti itu..

Kalaupun ibu mau lepas jilbab dan disanggul biar Ibuku sendiri yang bilang, tapi jangan nyuruh dong! Who do you think you are!!!!!!

Beberapa hari sebelum itu saya berkunjung ke rumah tante saya, trus cerita-cerita tentang rumah baru saya ( Jiiieeeee :oops:)..

Trus tante saran begini :

” Nanti masuk rumahnya pas Idul Adha aja, Trus bawa beras, lampu teplok, sapu lidi …. ( yang lainnya saya lupa, kebanyakan😀 ), semua barang-barang itu ada maknanya lampu teplok itu maknanya bahwa rejeki kita nanti bakal ngalir terus seperti lampu teplok yang terus menyala ( kelanjutannya saya lupa binun… ) ”

Ampyunn…. repot bener yah, mau nempatin rumah baru… tapi itu sih versi tante ku, kalo di keluargaku sendiri Ibu gak pernah ngelakuin hal-hal kaya gitu waktu kita pindah rumah setahun yang lalu..

paling yah, kita ngadain syukuran karena sudah punya rumah, ngundang tetangga buat makan-makan sekalian kenalan sama tetangga baru..

Simple khan?? Buat saya membawa barang-barang tertentu saat pertama kali masuk rumah, dan ngitung-ngitung ” Hari Baik ” untuk masuk rumah, terlalu repot….

3. Mobil Oriented

Beberapahari yang lalu kakak sepupu saya jatuh dari motor, detail ceritanya saya dengar dari adik saya yang lagi ngisi bensin di depan TKP kakak saya jatuh, begini ceritanya :

Awal mulanya sepupu saya jatuh adik saya gak tahu, karena dia hanya liat waktu motornya udah jatuh, adik saya langsung mengenali motor sepupu saya itu, jadi adik saya langsung menghampiri untuk menolong.

Saat itu sepupu saya masih dalam posisi terjatuh, trus yang punya mobil ( mobil yang menyenggol atau disenggol motor sepupu saya, saya tidak tahu ) turun dari mobil, dengan spontannya Sang Ibu empunya mobil bilang :

” Pah, mobilnya gak papa khan pah? ”

jeng… jeng…. denger reaksi yang seperti itu sepupu saya langsung meledak :

” Heh! mobil kaya gini bisa gw beli, kalo nyawa gw yang ilang bisa lo bayar??!!!! udah pergi sana!!!!! ”

Tanpa ba-bi-bu lagi pasutri itu langsung pergi, kesenengan kali biasanya salah atau bener mobil yang tabrakan sama motor pasti yang disalahin motor, tapi mereka boro-boro dimintain uang pengobatan sama sepupu saya, malah diusir Shishishishi…..

Dasarrrr, segitu pentingkah mobil itu dibanding luka yang timbul akibat kejadian itu, bukan cuma luka fisik, tapi manusia yang dilecehkan karena dianggap tak sebanding dengan harga ketok magic..

hehe… yang aneh, celana jeans sepupu saya sama sekali gak tergores, tapi kedua lututnya habis mengelupas semua😆

 Hhhh… postingan perdana yang panjang

5 Komentar »

  1. Zhar Aditya Said:

    Hweleh…
    Mobilnya gak diasuransiin seh…
    Jadinya selalu deg deg ser dah…
    Hahaha…
    Jadi pengen punya asuransi kesehatan yang full kayak mobil ngedenger cerita lo…

  2. mrsyusuf Said:

    Cuma senggolan aja kok, lecet dikit masukin aja ke ketok Magic 50rb beres.. *sok tahu*
    Iya, ya, sepupu gw punya asuransi kesehatan gak yah??

  3. buat yang nomer 1, karena alasan gengsi laki2, saya memilih untuk memberanikan diri buat nikah nanti kalo udah punya rumah sendiri😀

  4. mrsyusuf Said:

    @Joe
    Haaa.. dasar lelaki gengsinya selangit…😛

  5. edot Said:

    waduh setuju banget ama sepupunya,apapun bisa kita beli,asal nyawa kita selamat.


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: